Announcement

Announcement Module
Collapse
No announcement yet.

100 hadis palsu

Page Title Module
Move Remove Collapse
X
Conversation Detail Module
Collapse
  • Filter
  • Time
  • Show
Clear All
new posts

  • 100 hadis palsu

    kepada sesiapa tidak tahu, aku berkongsi dgn korang semua mengenai hadis palsu, aku tak dpt copy paste kerana dlm betuk pdf

    http://members.tripod.com/alambuku/p...is%20Palsu.pdf

    sumber laman web al ahkam ..

  • #2
    Re: 100 hadis palsu

    aku cuma nk quote antara yg plg popular yg aku dgr je...

    Berkerjalah untuk duniamu seolah-olah kamu akan hidup selama-lamanya. Dan beramallah untuk akhiratmu seolah-olah kamu akan mati keesokan harinya. (Albani:Tidak sah dari Nabi s.a.w.)

    Bertawassullah dengan kemegahan dan kemuliaanku kerana sesungguhnya jah-ku di sisi Allah adalah agung. (Albani: Tiada asalnya)

    Barangsiapa yang tidur selepas Asar maka akan terganggulah akalnya. Maka janganlah dia mencela melainkan kepada dirinya sendiri. (Ibnu al-Jauzi di al-Maudhu'aat, al-Sayuthi di al-la'ali al-Masnu'ah & al-Zahabi di Tartib al-Maudhu'aat)

    Ikhtilaf di kalangan umatku adalah rahmat. (Albani: Tiada asalnya)

    Barangsiapa yang mengenali dirinya maka sesungguhnya dia telah mengenali tuhannya. (al-Asrar al-Marfu'ah & tazkirah al-Maudhu'aat: Maudhu')

    Berkahwinlah dan jangan bercerai, maka sesungguhnya talak itu menggoncangkan Arasy. (Maudhu')

    Setiap sesuatu itu ada hatinya. Sesungguhnya hati al-Quran adalah Yasiin.
    Barangsiapa yang membacanya, maka seolah-olah dia membaca al-Quran sebanyak 10 kali. (Maudhu')

    Barangsiapa yang berpegang dengan sunnah-ku ketika umatku dalam kerosakan, maka baginya seratus pahala mati syahid. (Terlalu Dha'if)

    Tuntutlah ilmu sekalipun ke negeri China. (Maudhu')

    Pada hari kiamat, manusia akan dipanggil dengan nama ibu mereka sebagai tabir dari Allah ke atas mereka (menutup rahsia anak zina). (Maudhu')

    Apabila sampai salah seorang dari kamu ingin masuk ke saf dan saf itu telah penuh, maka hendaklah ia menarik seorang untuk bersama dengannya di tepinya. (Dha'if)

    Jangan akhiri makan kamu dengan meminum air (Tiada sumbernya)

    Comment


    • #3
      hamba sebenarnya tidak mahu masuk campur.. tetapi, bagi hamba tanpa sesuatu BUKTI yang cukup KUKUH.. hamba tak suka laa nak ambil bulat-bulat atau terus sahaja BERSETUJU tanpa pertimbangan akal fikiran yang sewajarnya.. bagi hamba kaji dahulu sebenar-benarnya perihal laman web itu..

      Memang mudah untuk lakukan 'copy n paste' atau berikan link2 tentang hadis.. banyak juga laman2 web yang dicipta oleh orang kafir yang ingin menyesatkan manusia malah berselindung dengan ayat Al-Quran dan sebagainya..

      mungkin sesetengah darinya adalah memang maudhu' ataupun Dai'f.. tapi dari sudut satu lagi.. kajilah dulu apa isi kandungan hadis tersebut.. adakah ianya membawa kepada kemungkaran ataupun sebaliknya.. jika ianya memang membawa kepada kemungkaran maka kita tidak WAJIB untuk meng imaninya.. jika tak kita tak boleh juga tolaknya bulat-bulat..

      Maka dengan itu kajilah dahulu sesuatu laman web itu.. benarkah owner website itu benar2 pakar hadis, benarkah dianya telah diiktiraf, ada sesiapa yang kenal rapatkah dengan owner website itu, selain dari website itu, ada lagikah dia menyebarkan agama islam, guru agama kah dia, ustaz ke dia..

      selagi tak kaji hamba tak akan blame seseorang itu atau terus menghukum seseorang itu.. begitulah sebelum ini ada hamba Allah yang tanpa bukti yang KUKUH, tanpa segan silu terus menghukum hamba ini SESAT.. malah cuma Allah S.W.t sahaja yang layak menghukum kesesatan seseorang itu..

      Insyaallah.. kita kajilah dahulu dan dapatkan dari sumber yang betul2 sahih..

      Ada beberapa hadis yang anda paparkan pada posting #2 itu yang hamba tak bersetuju ianya dikategorikan maudhu'.. kerana itulah kita perlu mengkaji dahulu..

      hamba buat ulasan sikitlah dari paparan hadis yang saudara paparkan itu:


      Berkerjalah untuk duniamu seolah-olah kamu akan hidup selama-lamanya. Dan beramallah untuk akhiratmu seolah-olah kamu akan mati keesokan harinya. (Albani:Tidak sah dari Nabi s.a.w.)

      Yang ini memang nampaknya seperti ada keraguan.. tapi masih lagi perlu dikaji.. tapi boleh dikategorikan Dha'if..

      Barangsiapa yang tidur selepas Asar maka akan terganggulah akalnya. Maka janganlah dia mencela melainkan kepada dirinya sendiri. (Ibnu al-Jauzi di al-Maudhu'aat, al-Sayuthi di al-la'ali al-Masnu'ah & al-Zahabi di Tartib al-Maudhu'aat)

      yang ini kita tak boleh lah tolak bulat2.. sains telah pun membuktikannya.. hamba tolaklah jika ianya dikategorikan maudhu'.. kalaupun ianya tak kuat tapi masih tidak membawa kepada kemungkaran..

      Barangsiapa yang mengenali dirinya maka sesungguhnya dia telah mengenali tuhannya. (al-Asrar al-Marfu'ah & tazkirah al-Maudhu'aat: Maudhu')

      yang ini penuh maksud yang tersirat sebenarnya.. kerana ini ada kaitannya dalam tingkatan ilmu tasawwuf atau kesufian.. kajilah~

      Setiap sesuatu itu ada hatinya. Sesungguhnya hati al-Quran adalah Yasiin.
      Barangsiapa yang membacanya, maka seolah-olah dia membaca al-Quran sebanyak 10 kali. (Maudhu')


      yang ini perlu diteliti lebih detail.. memang setiap surah dalam Al-Quran mempunyai HATInya mengikut keilmuwan tasawwuf.. cuma ayat 'hati Al-Quran' itu yg agak meragukan.. sebab tiada bukti lagi, hamba tak boleh kata apa2 dulu.. tunggu hamba cari bukti dahulu..

      Apabila sampai salah seorang dari kamu ingin masuk ke saf dan saf itu telah penuh, maka hendaklah ia menarik seorang untuk bersama dengannya di tepinya. (Dha'if)

      yang ini memang ada diajarkan kan pun dalam asas Sekolah Agama.. nampak sgt laa website nih nak menipu.. sebab.. jika saf telah penuh, seseorang itu tidak bolehlah berdiri 'alone' (kecuali dharurat), tapi sekurang-kurangnya orang yang paling tepi itu menemaninya untuk wujudkan saf di belakang saf yang penuh itu.. kalau hadis tersebut mengatakan tarik orang yang ditengah2 maka hamba tolaklah bulat2..

      Jangan akhiri makan kamu dengan meminum air (Tiada sumbernya)

      Ini entah2 rekaan dari website tersebut.. tapi apapun langsung tak logic jika Rasulullah yang melakukannya.. memang tak mungkin laa..

      Berkahwinlah dan jangan bercerai, maka sesungguhnya talak itu menggoncangkan Arasy. (Maudhu')

      yang ini rasanya ada dalam petikan Al-Quran... yang hamba ingat.. 'Allah S.W.t menghalalkan perceraian.. tapi amat membencinya' bermaksud salah satu perkara halal di dunia ini tapi amat dibenci oleh Allah S.W.t ialah TALAK (perceraian).. dan ada juga petikan yang mengatakan tentang 'bergoncangnya Arasy' Allah S.W.t.. sama2 lah kita kaji..
      Last edited by el-lail; 22-12-08, 10:52 AM. Reason: Just merge double-triple posting

      Comment


      • #4
        Re: 100 hadis palsu

        kebanyakan hadith yg dipaparkan diambil dari silsilah hadith al-dhaifah karya sheikh Nashiruddin al-albani rhm, seorang muhaddith besar komptemporer dan alim tentang cacat cela hadith disamping kebanyakan hadith itu telahpun dikategorikan sebagai dhaif oleh Muhaddith yg sebelumnya...

        sains soal lain, skang ni kajian lebih kepada matan dan sanad hadith supaya betul2 shahih dari Nabi.

        Perhatikan sikap ‘Umar bin Al-Khatab ra ketika dia berkata: “Hati-hatilah dan jauhilah oleh kalian orang-orang yang menggunakan ra`yunya (akalnya) . Kerana sesungguhnya mereka adalah musuh-musuh As-Sunnah. Mereka dilemahkan oleh hadith-hadith, hingga tidak mampu menghafalnya. Akhirnya mereka berbicara dengan ra`yu mereka, maka mereka tersesat dan menyesatkan (orang lain).” (Diriwayatkan oleh Ad-Daruquthni rahimahullah dalam Sunan dan Al-Lalikai rahimahullah dalam Syarhu Ushul I’tiqad Ahlus Sunnah wal Jama’ah).

        kalo Bro edy137 mmg alim ttg ilm hadith dan mengetahui tentang riwayat dan dirayat hadith...

        boleh la buat satu koreksi tentang silsilah dhaif al-albani , mane tau ade yg shohih, boleh la kongsi2...

        WA

        Comment


        • #5
          Re: 100 hadis palsu

          sebelum itu, koru obi... benar ke anda kenal benar dengan tokoh tersebut.. jika tokoh itu memang orang yang benar.. anda kenal ke dengan pencipta website tersebut.. mungkin tokoh itu memang seorang yang alim dan diyakini semasa hayatnya, tetapi mungkin pencipta website ini cuba memanipulate kan dan menggunakan nama tokoh tersebut untuk menyesat orang ramai.. kita perlu ada bukti yang konkrit... tak boleh lah terus kata hamba salah.. atau terus kata hamba betul..

          Pasal sains pulak.. ok.. mungkin hadis tersebut adalah palsu, tapi fakta dalamnya tidak palsu.. jadi tidak salah untuk mengambilnya sebagai rujukan cuma jangan gunakan atas dasar hadis laa.. cntohnya, jika nak gunakan ianya atau nak sebarkan ianya jangan beritahu itu adalah hadis.. macam tue tak menjadi salahlah..

          Comment


          • #6
            Re: 100 hadis palsu

            sungguh sayang kalo orang yg biase membaca hadith atau belajar hadith x kenal dgn Sheikh Al-Albani ni saya quote biografi beliau rhm.

            Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani

            Beliau adalah Pembaharu Islam (mujadid) pada abad ini. Karya dan jasa-jasa beliau cukup banyak dan sangat membantu umat Islam terutama dalam menghidupkan kembali ilmu Hadits. Beliau telah memurnikan Ajaran islam terutama dari hadits-hadits lemah dan palsu, meneliti derajat hadits.
            Nama dan Nasabnya
            Nama beliau adalah Abu Abdirrahman Muhammad Nashiruddin bin Nuh al-Albani. Dilahirkan pada tahun 1333 H di kota Ashqodar ibu kota Albania yang lampau. Beliau dibesarkan di tengah keluarga yang tak berpunya, lantaran kecintaan terhadap ilmu dan ahli ilmu.Ayah al Albani yaitu Al Haj Nuh adalah lulusan lembaga pendidikan ilmu-ilmu syari`at di ibukota negara dinasti Utsmaniyah (kini Istambul), yang ketika Raja Ahmad Zagho naik tahta di Albania dan mengubah sistem pemerintahan menjadi pemerintah sekuler, maka Syeikh Nuh amat mengkhawatirkan dirinya dan diri keluarganya. Akhirnya beliau memutuskan untuk berhijrah ke Syam dalam rangka menyelamatkan agamanya dan karena takut terkena fitnah. Beliau sekeluargapun menuju Damaskus.
            Setiba di Damaskus, Syeikh al-Albani kecil mulai aktif mempelajari bahasa arab. Beliau masuk sekolah pada madrasah yang dikelola oleh Jum`iyah al-Is`af al-Khairiyah. Beliau terus belajar di sekolah tersebut tersebut hingga kelas terakhir tingkat Ibtida`iyah. Selanjutnya beliau meneruskan belajarnya langsung kepada para Syeikh. Beliau mempelajari al-Qur`an dari ayahnya sampai selesai, disamping itu mempelajari pula sebagian fiqih madzab Hanafi dari ayahnya.
            Syeikh al-Albani juga mempelajari keterampilan memperbaiki jam dari ayahnya sampai mahir betul, sehingga beliau menjadi seorang ahli yang mahsyur. Ketrampilan ini kemudian menjadi salah satu mata pencahariannya.
            Pada umur 20 tahun, pemuda al-Albani ini mulai mengkonsentrasi diri pada ilmu hadits lantaran terkesan dengan pembahasan-pembahsan yang ada dalam majalah al-Manar, sebuah majalah yang diterbitkan oleh Syeikh Muhammad Rasyid Ridha. Kegiatan pertama di bidang ini ialah menyalin sebuah kitab berjudul al-Mughni `an Hamli al-Asfar fi Takhrij ma fi al-Ishabah min al-Akhbar. Sebuah kitab karya al-Iraqi, berupa takhrij terhadap hadits-hadits yang terdapat pada Ihya` Ulumuddin al-Ghazali. Kegiatan Syeikh al-Albani dalam bidang hadits ini ditentang oleh ayahnya seraya berkomentar. Sesungguhnya ilmu hadits adalah pekerjaan orang-orang pailit (bangkrut).
            Namun Syeikh al-Albani justru semakin cinta terhadap dunia hadits. Pada perkembangan berikutnya, Syeikh al-Albani tidak memiliki cukup uang untuk membeli kitab-kitab. Karenanya, beliau memanfaatkan Perpustakaan adh-Dhahiriyah di sana (Damaskus). Di samping juga meminjam buku-buku dari beberapa perpustakaan khusus. Begitulah, hadits menjadi kesibukan rutinnya, sampai-sampai beliau menutup kios reparasi jamnya. Beliau lebih betah berlama-lama dalam perpustakaan adh-Dhahiriyah, sehingga setiap harinya mencapai 12 jam. Tidak pernah istirahat mentelaah kitab-kitab hadits, kecuali jika waktu sholat tiba. Untuk makannya, seringkali hanya sedikit makanan yang dibawanya ke perpustakaan.
            Akhirnya kepala kantor perpustakaan memberikan sebuah ruangan khusus di perpustakaan untuk beliau. Bahkan kemudiaan beliau diberi wewenang untuk membawa kunci perpustakaan. Dengan demikian, beliau menjadi leluasa dan terbiasa datang sebelum yang lainnya datang. Begitu pula pulangnya ketika orang lain pulang pada waktu dhuhur, beliau justru pulang setelah sholat isya. Hal ini dijalaninya sampai bertahun-tahun.
            Pengalaman Penjara
            Syeikh al-Albani pernah dipenjara dua kali. Kali pertama selama satu bulan dan kali kedua selama enam bulan. Itu tidak lain karena gigihnya beliau berdakwah kepada sunnah dan memerangi bid`ah sehingga orang-orang yang dengki kepadanya menebarkan fitnah.
            Beberapa Tugas yang Pernah Diemban
            Syeikh al-Albani Beliau pernah mengajar di Jami`ah Islamiyah (Universitas Islam Madinah) selama tiga tahun, sejak tahun 1381-1383 H, mengajar tentang hadits dan ilmu-ilmu hadits. Setelah itu beliau pindah ke Yordania. Pada tahun 1388 H, Departemen Pendidikan meminta kepada Syeikh al-Albani untuk menjadi ketua jurusan Dirasah Islamiyah pada Fakultas Pasca Sarjana di sebuah Perguruan Tinggi di kerajaan Yordania. Tetapi situasi dan kondisi saat itu tidak memungkinkan beliau memenuhi permintaan itu. Pada tahun 1395 H hingga 1398 H beliau kembali ke Madinah untuk bertugas sebagai anggota Majelis Tinggi Jam`iyah Islamiyah di sana. Mandapat penghargaan tertinggi dari kerajaan Saudi Arabia berupa King Faisal Fundation tanggal 14 Dzulkaidah 1419 H.
            Beberapa Karya Beliau
            Karya-karya beliau amat banyak, diantaranya ada yang sudah dicetak, ada yang masih berupa manuskrip dan ada yang mafqud (hilang), semua berjumlah 218 judul. Beberapa Contoh Karya Beliau yang terkenal adalah :
            1. Adabuz-Zifaf fi As-Sunnah al-Muthahharah
            2. Al-Ajwibah an-Nafi`ah `ala as`ilah masjid al-Jami`ah
            3. Silisilah al-Ahadits ash Shahihah
            4. Silisilah al-Ahadits adh-Dha`ifah wal maudhu`ah
            5. At-Tawasul wa anwa`uhu
            6. Ahkam Al-Jana`iz wabida`uha
            Di samping itu, beliau juga memiliki kaset ceramah, kaset-kaset bantahan terhadap berbagai pemikiran sesat dan kaset-kaset berisi jawaban-jawaban tentang pelbagai masalah yang bermanfaat.
            Selanjutnya Syeikh al-Albani berwasiat agar perpustakaan pribadinya, baik berupa buku-buku yang sudah dicetak, buku-buku foto copyan, manuskrip-manuskrip (yang ditulis oleh beliau sendiri ataupun orang lain) semuanya diserahkan ke perpustakaan Jami`ah tersebut dalam kaitannya dengan dakwah menuju al-Kitab was Sunnah, sesuai dengan manhaj salafush Shalih (sahabat nabi radhiyallahu anhum), pada saat beliau menjadi pengajar disana.
            Wafatnya
            Beliau wafat pada hari Jum`at malam Sabtu tanggal 21 Jumada Tsaniyah 1420 H atau bertepatan dengan tanggal 1 Oktober 1999 di Yoradania. Rahimallah asy-Syaikh al-Albani rahmatan wasi`ah wa jazahullahu`an al-Islam wal muslimiina khaira wa adkhalahu fi an-Na`im al-Muqim.

            Sumber: www.calltoislam.com
            sebelum tu, hadith tu diterjemahkan oleh panel al-ahkam.net(sila baca note pdf yg bro w0op bagi) dan bukan diorang yang dhaif/palsukan hadith tu sume. dan saya rase semua tu diambil dari silsilah hadith Dhaif oleh Al-Albani rhm.

            Originally posted by edy137 View Post
            Pasal sains pulak.. ok.. mungkin hadis tersebut adalah palsu, tapi fakta dalamnya tidak palsu.. jadi tidak salah untuk mengambilnya sebagai rujukan cuma jangan gunakan atas dasar hadis laa.. cntohnya, jika nak gunakan ianya atau nak sebarkan ianya jangan beritahu itu adalah hadis.. macam tue tak menjadi salahlah..
            yg ni saya setuju la...jgn sandarkan kepada nabi, sains bab lain.

            Comment


            • #7
              Re: 100 hadis palsu

              Dengan orang tareqat tak payahlah bawaklah hadis-hadis palsu ni... dia orang tak akan terima punya, bukankah asal usul hadis palsu direka orang jenis ini juga.

              hadis palsu KENAL DIRI tu yang paling dia orang pertahankan sangat tu... hehehe

              tak boleh buat apa dah dia dah masuk memang tak boleh keluar lagi dah.... tak ada faedah bincang...

              Comment


              • #8
                Originally posted by Kuro-Obi View Post
                sungguh sayang kalo orang yg biase membaca hadith atau belajar hadith x kenal dgn Sheikh Al-Albani ni saya quote biografi beliau rhm.



                sebelum tu, hadith tu diterjemahkan oleh panel al-ahkam.net(sila baca note pdf yg bro w0op bagi) dan bukan diorang yang dhaif/palsukan hadith tu sume. dan saya rase semua tu diambil dari silsilah hadith Dhaif oleh Al-Albani rhm.



                yg ni saya setuju la...jgn sandarkan kepada nabi, sains bab lain.
                ok terima kasih saudara.. jadi saya dapat terima laa.. saudara telah menunjukkan bukti lebih kuran 80% dari pokok perkara tersebut.. Alhamdulillah... sama2 kita dapat manfaat darinya..

                kepada kupia.. hamba bukan pun orang tareqat.. bukan pun akar tasawwuf.. jadi apa sebenarnya yang terbuku di hati saudara sebenarnya.. sila jawab di thread 'perbahasan seputar' nur muhammad' '

                jangan tau blame sahaja tapi tak tau nak menjawab persoalan..
                Last edited by el-lail; 20-12-08, 11:29 PM. Reason: just merge double posting

                Comment


                • #9
                  Re: 100 hadis palsu



                  Topik berkaitan disarankan untuk dirujuk semula: mempelajari kaedah mengenal hadis palsu

                  Saya kongsikan artikel panjang yang dimuatkan di dalam kitab Hisnul Muslim versi e-book:

                  HUKUM MENGGUNAKAN HADITS-HADITS LEMAH DALAM KEUTAMAAN AMAL

                  Berkata Syaikh Muhadits (ahli hadits) Muhammad Nashiruddin Al-Albani rahimahullah: ”Di kalangan ahli ilmu dan para penuntut ilmu ini telah masyhur bahwa hadits dla’if (lemah) boleh diamalkan dalam fadlailul ‘amal (keutamaan amal). Mereka menyangka bahwa perkara ini tidak diperselisihkan. Bagaimana tidak, Imam Nawawi rahimahullah menyatakan dalam berbagai kitab beliau bahwa hal ini telah disepakati. (Seperti dalam kitab Arba’in Nawawi, pent.) Tetapi pernyataan beliau itu terbantah karena perselisihan dalam hal ini ma’ruf. Sebagian besar para muhaqiq (peneliti) berpendapat bahwa hadits dla’if tidak boleh diamalkan secara mutlak, baik dalam perkara-perkara hukum maupun keutamaan-keutamaan.

                  Syaikh Al-Qasimi rahimahullah dalam kitab Qawaid At-Tahdits, hal: 94 mengatakan bahwa pendapat tersebut diceritakan oleh Ibnu Sayyidin Nas dalam ‘Uyunul Atsar dari Yahya bin Ma’in dan Fathul Mughits beliau menyandarkannya kepada Abu Bakr bin ‘Arabi. Pendapat ini juga merupakan pendapat Bukhari, Muslim dan Ibnu Hajm.
                  Saya (Syaikh Al-Albani) katakan bahwa inilah yang benar menurutku, tidak ada keraguan padanya karena bebarapa perkara;pertama: Hadits dla’if hanya mendatangkan sangkaan yang salah (dzanul marjuh). Tidak boleh beramal dengannya berdasarkan kesepakatan. Barangsiapa mengecualikan boleh beramal dengan hadits dla’if dalam keutamaan amal, hendaknya dia mendatangkan bukti, sungguh sangat jauh!. Kedua: Yang aku pahami dari ucapan mereka tentang keutamaan amal yaitu amal-amal yang telah disyari’atkan berdasarkan hadits shahih, kemudian ada hadits lemah yang menyertainya yang menyebutkan pahala khusus bagi orang yang mengamalkannya. Maka hadits dla’if dalam keadaan semacam ini boleh diamalkan dalam keutamaan amal, karena hal itu bukan pensyari’atan amal itu tetapi semata-mata sebagai keterangan tentang pahala khusus yang diharapkan oleh pelakunya. Oleh karena itu ucapan sebagaian ulama dimasukkan seperti ini. Seperti Syaikh Ali Al-Qari rahimahullah dalam Al-Mirqah 2/381 mengatakan bahwa hadits lemah diamalkan dalam perkara keutamaan amal walaupun tidak didukung secara ijma’ sebagaimana keterangan Imam An-Nawawi, yaitu pada amal yang shahih berdasarkan Al-Kitab dan As-Sunnah.

                  Maka dengan dasar inilah maka beramal dengan hadits dla’if diperbolehkan jika telah adanya hadits shahih yang menunjukkan disyari’atkannya amal itu. Akan tetapi kebanyakan orang yang berpendapat seperti itu tidak dimaksudkan makna seperti itu. Buktinya kita menyaksikan mereka beramal dengan hadits-hadits dla’if yang tidak terkandung dalam hadits-hadits shahih, seperti Imam An-Nawawi dan yang mengikutinya menganggap sunnah menjawab ucapan orang yang mengumandangkan iqamah ketika mengucapkan dua kalimat syahadat (=qadqa matis shalah, qadqa matis shalah) dengan ucapan “aqamahala wa adamaha” (=semoga Allah menegakkannya dan melazimkannya), padahal hadits tentang masalah ini adalah dha’if . [Kelemahan hadits ini dapat dilihat pada; Irwa’ul Ghalil 241. Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani rahimahullah; Ilmu Ushulil Bida’, hal: 157. Syaikh ‘Ali Hasan bin Adul Hamid.]

                  Amal ini tidak ditetapkan pensyari’atannya kecuali pada hadits dla’if tersebut. Meskipun demikian mereka menganggap hal itu merupakan suatu sunnah. Padahal perkara sunnah adalah salah satu hukum diantara kelima hukum (yakni: wajib, sunnah, mubah, makruh, dan haram) yang harus ditetapkan berdasarkan dalil.

                  Betapa banyak perkara-perkara yang mereka anggap disyari’atkan dan disunnahkan bagi manusia hanya didasari dengan hadits-hadits lemah yang tidak ada asal pensyari’atannya dalam hadits shahih. Akan tetapi disini tidak mungkin untuk mencantumkan sebagai contoh, cukuplah salah satu contoh yang telah aku sebutkan.

                  Adapun yang terpenting disini adalah hendaklah orang-orang yang menyelisihi hal ini mengetahui bahwa beramal dengan hadits dla’if dalam perkara keutamaan amal tidak mutlak menurut orang-orang yang berpendapat dengannya. Al-Hafidz Ibnu Hajar Al-Asqalani rahimahullah berkata dalam Tabyanul Ujab, hal: 3-4 bahwa para ahli ilmu telah bermudah-mudah dalam membawakan hadits-hadits tentang keutamaan amal walaupun memiliki kelemahan selama tidak maudlu’ (=palsu). Seharusnya hal ini diberi syarat yaitu orang yang beramal dengannya menyakini bahwa hadits itu lemah dan tidak memasyhurkannya sehingga orang tidak beramal dengan hadits dla’if dan mensyari’atkan apa yang tidak disyari’atkan atau sebagian orang-orang jahil (=bodoh) menyangka bahwa hadits itu adalah shahih.

                  Hal ini juga ditegaskan oleh Al-Ustadz Abu Muhammad bin Abdus Salam dan lain- lain.
                  Hendaknya setiap orang khawatir jika termasuk dalam ancaman Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa salam:

                  “Barangsiapa menceritakan dariku satu hadits yang dianggap hadits itu dusta, maka dia termasuk seorang pendusta” [Untuk lebih jelasnya lihat permasalahn ini pada kitab Syarh Shahih Muslim, juz: 1, bagian muqadimah. Imam An-Nawawi Ad- Damsiqi rahimahullah.]

                  Maka bagaimana orang yang mengamalkannya?!. Tidak ada perbedaan antara mengamalkan suatu hadits dalam perkara hukum atau dalam perkara keutamaan amal, sebab semuanya adalah syari’at.

                  Inilah tiga syarat penting diperbolehkannya beramal dengan hadits-hadits hla’if dalam keutamaan amal;
                  - Hadits itu tidak maudlu’ (=palsu).
                  - Orang yang mengamalkannya mengetahui bahwa hadits itu adalah dha’if.
                  - Tidak memasyhurkan untuk beramal dengannya.

                  Akan tetapi sangat disayangkan kita menyaksikan kebanyakan ulama lebih-lebih orang awam meremehkan syarat-syarat ini. Mereka mengamalkan suatu hadits tanpa mengetahui kelemahannya, mereka tidak mengetahui apakah kelemahannya ringan atau sangat parah sehingga (hadits) tersebut tidak boleh diamalkan. Kemudian mereka memasyhurkannya sebagaimana halnya beramal dengan hadits shahih!. Oleh karena itu banyak ibadah-ibadah dikalangan kaum Muslimin yang tidak shahih dan memalingkan mereka dari ibadah-ibadah yang shahih yang diriwayatkan dengan sanad-sanad (=jalan, pent) yang shahih.

                  Kemudian syarat-syarat tersebut menguatkan pendapat kami bahwa sebagian besar ulama tidak menginginkan makna yang kami anggap kuat tadi, sebab satupun diantara syarat-syarat itu tidak diterapkan sebagaimana yang tanpak.

                  Menurutku (Syaikh Al-Albani), Al-Hafidz Ibnu Hajar cenderung kepada tidak boleh beramal dengan hadits dla’if berdasarkan ucapan beliau yang telah lewat bahwa tidak ada perbedaan antara mengamalkan suatu hadits dalam perkara hukum atau dalam keutamaan amal sebab semuanya adalah syari’at.

                  Inilah yang haq, karena hadits dla’if yang tidak ada penguatnya kemungkinan adalah maudlu’ (=palsu), bahkan umumnya palsu dan mungkar. Hal ini ditegaskan oleh sebagian ulama. Orang yang membawakan hadits dla’if termasuk dalam ucapan Nabi Shalallahu ‘alaihi wa salam:”…yang dianggap hadits itu dusta”, yaitu dengan menampakkan demikian. Oleh karena itu Al-Hafidz menambahkan dengan ucapannya:”Maka bagaimana dengan orang yang mengamalkannya”.

                  Hal ini dikuatkan dengan perkataan Ibnu Hibban bahwa setiap orang yang ragu terhadap apa yang dia riwayatkan, shahih atau tidak shahih, maka dia termasuk dalam hadits ini. Dan kita katakan seperti perkataan Al-Hafidz (Ibnu Hajar):”Maka bagaimanakah dengan orang yang mengamalkannya”.
                  Inilah penjelas dari maksud ucapan Al-Hafidz Ibnu Hajar tersebut. Adapun jika ucapan beliau dimaksudkan kepada larangan memakai hadits maudlu’ (=palsu) dan tidak ada perbedaan antara perkara hukum dan keutamaan adalah sangat jauh dari konteks ucapan Al-Hafidz, sebab ucapan beliau adalah dalam pembahasan hadits dla’if, bukan maudlu’ sebagaimana hal itu tidak tersembunyi.

                  Apa yang kami sebutkan tidak menafi’kan (=meniadakan) bahwa Al-Hafidz (Ibnu Hajar) menyebutkan syarat-syarat itu untuk mengamalkan hadits dla’if. Sebab kita katakan bahwa Al-Hafidz menyebutkan perkataan itu kepada orang-orang yang membolehkan memakai hadits dla’if dalam perkara keutamaan selama tidak maudlu’ (=palsu). Seakan-akan beliau berkata kepada mereka:”Jika kalian berpendapat demikian, maka seharusnya kalian menerapkan syarat-syarat ini”.

                  Al-Hafidz tidaklah menyatakan dengan tegas bahwa dia menyetujui mereka dalam membolehkan (beramal dengan hadits-hadits yang dla’if) dengan syarat-syarat itu. Bahkan diakhir ucapan beliau menegaskan sebaliknya seperti yang telah kami terangkan.
                  Kesimpulannya, bahwa beramal dengan hadits dla’if dalam perkara keutamaan amal tidak diperbolehkan sebab menyelisihi hukum asal dan tidak ada dalilnya. Orang yang membolehkannya harus memperhatikan syarat-syarat itu ketika mengamalkan hadits dla’if, Wallahu Muwaffiq. Demikian perkataan Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani rahimahullah.


                  [Tamamul Minah Fii Ta’liq Fiqh Sunnah, hal: 34-38. Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani rahimahullah. Dinukil dari majalah Salafy edisi: XXIII/Ramadlan/1418H/1996, hal: 23-25.]

                  Comment


                  • #10
                    Re: 100 hadis palsu

                    baca internet je ni ..atau pon baca buku sane sini skit ..kemudian terpengaruh dan terus menghukum org/ulama tertentu tanpa pengetahuan yg konkrit.

                    Jgn kate nak kenal ulama yg dihukum ..penulis buku atau pembina laman web tu tu pon kite x kenal arif.

                    dah jadi trend skang.


                    .

                    Comment


                    • #11
                      Re: 100 hadis palsu

                      topic asalnya senarai hadis2 yg tak shahih, mcm mana ble smpi ke hentam ulama/org lak nih? ok sebab ramai dah power sini, cuba la share sket benda2 basic, cuba senarai sket status2 hadis ngan apa maksud status nih.. terima kasih.

                      Comment

                      Working...
                      X